Pasca-Banjir Bandang, Irigasi Dinormalisasi agar Sawah Terairi

By on June 25, 2018 0 12 Views

Pemkab Banyuwangi melakukan percepatan normalisasi jaringan air dan irigasi pasca-banjir bandang yang melanda Banyuwangi, Jumat (22/6) lalu. Kepala Dinas Pengairan Banyuwangi Guntur Priambodo mengatakan, yang menjadi prioritas adalah Dam Garit yang dekat dengan lokasi terdampak.

Baca Juga : Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian Memuji Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini

“Dam Garit ini paling dekat dengan warga terdampak, serta mengaliri sawah 575 hektar. Kami kejar normalisasinya agar sawah segera terairi kembali. Sudah dua hari ini kami lakukan,” jelas Guntur kepada wartawan, Minggu (24/6/2018).

“Bertahap kami normalisasi semua saluran air dan sejumlah dam yang terkena dampak banjir. Kami mulai dulu dari yang bawah,” kata Guntur.

Sementara itu, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Fajar Suasana memastikan, seluruh penanganan pasca-banjir dilakukan semaksimal mungkin dengan melibatkan banyak pihak. “Pemkab Banyuwangi berterima kasih kepada seluruh relawan,” kata Fajar.

Fajar kembali menjelaskan bahwa banjir yang terjadi diakibatkan curah hujan tinggi yang memicu gerakan tanah (sliding) di lereng Gunung Raung sisi Banyuwangi, tepatnya kawasan Gunung Pendil. Gunung itu muncul dari muntahan lahar Gunung Raung ratusan tahun silam, sehingga struktur tanah Gunung Pendil tidak terlalu solid. Gerakan tanah tersebut mengakibatkan endapan material vulkanik Gunung Pendil terangkat dan longsor terseret air.

Fajar juga mengutip penjelasan Kepala Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho. Dalam akun resmi twitter-nya, Sutopo menjelaskan bahwa banjir yang melanda Kecamatan Singojuruh dan Songgon di Banyuwangi adalah murni bencana alam. Tidak ada kaitan dengan kerusakan hutan dan ilegal logging.

“Hutan masih sangat baik,” tulis Sutopo.

Fajar menambahkan, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) juga meneliti, areal longsor di hulu sungai Raung mencapai ketinggian 390 meter dan lebar sekitar 40 meter. Dan itu diakibatkan hujan tinggi, sehingga material yang mengendap ikut terbawa.

“Jadi ini memang didorong intensitas hujan tinggi yang mengikis permukaan tanah, karena hutan di Songgon masih sangat baik, termasuk dibuktikan lewat foto satelit BNPB,” ujarnya.

Baca Juga : Dinas Pendidikan Jawa Barat Targetkan 100% Lulusan SMP Lanjut ke SMA Sederajat

Direktorat Jenderal Pengendalian Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), imbuh Fajar, juga menerbitkan keterangan resmi yang menyebutkan bahwa banjir didorong curah hujan tinggi yang mengakibatkan peningkatan limpasan permukaan.

“Banjir juga terjadi akibat adanya longsor di kawasan hulu yang menyumbat aliran sungai yang membentuk bendungan alami. Ketika curah hujan tinggi, bendungan tidak dapat menahan air dan mengakibatkan banjir,” jelas Fajar mengutip keterangan Kementerian LHK.

Share
Leave a comment